Kualitas Pekerjaan dan Kualitas Hidup di Texas: Semua Tidak Menyenangkan – Bahkan jika dapat dicapai bagi negara bagian lain untuk membuat ekonomi mereka lebih seperti Texas, mereka mungkin tidak menginginkannya. Terlepas dari pertumbuhan ekonomi negara bagian secara keseluruhan yang diukur dengan perubahan jumlah pekerjaan dan output ekonomi secara keseluruhan, banyak pekerjaan Texas masih membayar upah yang lebih rendah dan menawarkan manfaat yang lebih sedikit daripada di negara bagian lain, yang mengakibatkan tingkat kemiskinan dan ketidaksetaraan yang terus tinggi. Dan negara menawarkan lebih sedikit layanan publik kepada penduduknya.

Kualitas Pekerjaan dan Kualitas Hidup di Texas

Misalnya:

thetexaseconomy.org – Texas memiliki bagian tertinggi dari pekerja berupah minimum di negara bagian mana pun. Pada tahun 2011, 9,5 persen pekerja per jam Texas dibayar pada atau di bawah upah minimum. Ini jauh di atas rata-rata AS sebesar 6,0 persen dan proporsi tertinggi dari negara bagian mana pun.

Seperempat orang di Texas kekurangan asuransi kesehatan – jauh di atas rata-rata nasional 16,3 persen, menurut data terbaru dari Biro Sensus. Banyak majikan Texas tidak menyediakan asuransi kesehatan bagi pekerja.Lebih dari setengah penduduk non-lansia di negara bagian tersebut memiliki asuransi kesehatan yang disediakan oleh majikan – tingkat terburuk ketiga di antara negara bagian. Dan program Medicaid Texas gagal untuk menutupi banyak orang yang tidak mampu membayar asuransi kesehatan sendiri.

Sebagian karena upah rendah, sebagian besar orang Texas miskin. Pada 2010, sekitar 18,4 persen keluarga Texas hidup dalam kemiskinan. Itu jauh di atas tingkat kemiskinan nasional sebesar 15,1 persen, dan tingkat kemiskinan tertinggi ke-11 di negara ini. Pertumbuhan negara bagian juga tidak mengurangi tingkat kemiskinannya selama tiga dekade terakhir.

Baca Juga : Model Ekonomi Texas

Texas menginvestasikan lebih sedikit daripada kebanyakan negara bagian dalam pendidikan, perawatan kesehatan, infrastruktur, dan layanan publik lainnya yang penting bagi kualitas hidup penduduk negara bagian, dan akibatnya kualitas layanan tersebut menderita. Tahun lalu, misalnya, Texas berada di peringkat 40 negara bagian dalam pengeluaran pendidikan per murid. Tingkat investasi ini tetap ada meskipun Texas menempati urutan kedua-terakhir di antara negara bagian dalam pangsa populasinya dengan ijazah sekolah menengah. Pendidikan tinggi menjadi kurang terjangkau karena dukungan negara dipotong. Biaya kuliah di negara bagian berlipat ganda di universitas negeri di negara bagian sejak tahun 2003. Texas menghabiskan lebih sedikit untuk perawatan kesehatan, per orang, daripada semua kecuali sembilan negara bagian, dan ada lebih sedikit dokter per orang di Texas daripada di semua kecuali delapan negara bagian. Selain itu, Texas peringkat 40th pada pengeluaran di jalan raya.

Keuntungan Texas Mungkin Menyusut saat Resesi Menyusut

Daya tarik potensial dari “model Texas” dan penerapannya di negara bagian lain semakin diperlemah oleh fakta bahwa besarnya pertumbuhan Texas baru-baru ini relatif terhadap negara bagian lain mungkin ternyata agak menyimpang. Untuk satu hal, keunggulan alami yang dimiliki Texas dibandingkan dengan negara bagian lain membuatnya agak terisolasi dari efek resesi terakhir, setidaknya hingga saat ini. Selama lima tahun terakhir, sebagian besar negara bagian lain telah menderita dari penurunan pendapatan yang disebabkan oleh resesi sambil mengatasi dampak dari pecahnya gelembung perumahan. Harga minyak yang tinggi merupakan tekanan lain pada anggaran mereka. Texas, di sisi lain, tidak menghadapi penurunan harga perumahan, dan sementara negara bagian lain menderita dari harga minyak yang tinggi, Texas diuntungkan. Faktor-faktor ini memperbesar “keunggulan Texas” yang dirasakan

Sekarang, gelombang ekonomi telah berubah di sebagian besar negara bagian dan mereka tumbuh. Dampak dari ledakan gelembung perumahan akan mulai memudar; harga gas alam telah jatuh ke level terendah sepuluh tahun dan harga minyak pada akhirnya dapat stabil.

Selain itu, beberapa keunggulan Texas lainnya mungkin akan segera memudar.

Populasi Texas yang berkembang pesat (tidak mengherankan) membuatnya lebih ramai. Pada tahun 1980, Texas menempati peringkat ke-32 orang per mil persegi, dan kepadatannya 15 persen di bawah rata-rata nasional. Pada 2010, kepadatan penduduk Texas melebihi rata-rata nasional sekitar 10 persen. Salah satu akibat dari pertumbuhan penduduk ini adalah meningkatnya kebutuhan akan air. Dewan Pengembangan Air Texas memproyeksikan permintaan air akan meningkat sebesar 22 persen selama 50 tahun ke depan. Pasokan air yang ada, bagaimanapun, akan turun 10 persen. Memenuhi permintaan ini akan meningkatkan biaya pengembangan atau menghambat pertumbuhan di masa depan.

Sementara itu, harga perumahan di seluruh negeri telah menurun secara signifikan sebagai akibat dari pecahnya gelembung harga perumahan. Karena Texas tidak menghadapi gelembung, harga rumahnya tetap stabil. (Lihat gambar.) Peningkatan kepadatan di Texas dan penurunan harga di tempat lain secara bertahap mengikis keuntungan harga perumahan yang dimiliki Texas sejak pertengahan 1980-an. Pada tahun 2006, pada puncak gelembung harga perumahan, harga rumah rata-rata di Texas hanya 57 persen dari rata-rata nasional. Pada tahun 2010 telah naik kembali ke 75 persen karena harga turun di tempat lain. Yang pasti, Texas mempertahankan keuntungan harga perumahan, tetapi karena besarnya keuntungan menurun, begitu juga insentif bagi orang untuk pindah ke sana.

Keuntungan lain yang mungkin sedikit berkurang adalah kegiatan ekonomi yang dihasilkan dari kedekatan Texas dengan Meksiko. Alternatif upah rendah baru seperti Cina, India, dan Vietnam telah muncul sebagai pesaing signifikan bagi Meksiko untuk outsourcing manufaktur AS yang berbiaya rendah. Selain itu, ekspor dari industri Texas ke rekan-rekan Meksiko telah menurun. Salah satu alasannya adalah bahwa Asia mulai menggantikan Amerika Serikat sebagai sumber suku cadang dan input lain untuk maquiladoras Meksiko. Pada tahun 2000, 90 persen input berasal dari AS, dan hanya 9 persen yang berasal dari Asia. Pada tahun 2004, 59 persen berasal dari AS dan 35,7 persen berasal dari Asia. Jika pertumbuhan industri perbatasan Meksiko melambat atau menurun, ekonomi kota-kota perbatasan Texas akan menderita. Pada saat yang sama, ada kekhawatiran bahwa pertumbuhan belanja lintas batas oleh penduduk Meksiko akan melambat karena lebih banyak pusat ritel dikembangkan di Meksiko dan masalah keamanan membuat penyeberangan perbatasan menjadi lebih sulit.

Terakhir, seperti disebutkan di atas, Texas berinvestasi lebih sedikit daripada negara bagian lain dalam infrastrukturnya dan dalam mendidik tenaga kerjanya. Ini juga dapat menyebabkan masalah bagi ekonomi Texas di masa depan.

Kesimpulan

Negara bagian lain harus berpikir dua kali sebelum mereka membuat perubahan besar dalam kebijakan pajak dan anggaran mereka dalam upaya untuk menghasilkan pertumbuhan yang telah dilihat Texas dalam beberapa tahun terakhir. Pertumbuhan ini adalah hasil dari interaksi sejumlah faktor yang tidak dapat direplikasi oleh negara bagian lain, dan mungkin tidak boleh direplikasi bahkan jika mereka bisa.Selain itu, ada banyak alasan untuk percaya bahwa ekonomi Texas tidak akan terus bersinar terang dibandingkan dengan negara bagian lain.

Catatan Akhir:

[1] Arthur Laffer, Steven Moore, dan Jonathan Williams, Rich States, Poor States: ALEC-Laffer State Economic Competitiveness Index , American Legislative Exchange Commission, 2011, http://www.alec.org/docs/RSPS_4th_Edition.pdf p . 30.

[2] Untuk memberikan satu contoh studi terbaru yang tidak menemukan pengaruh pajak penghasilan terhadap pertumbuhan ekonomi sama sekali, lihat James Alm dan Janet Rogers, “Do State Fiscal Policies Affect State Economic Growth?” Tinjauan Keuangan Publik , Juli 2011. Bahkan mengesampingkan dampak penyeimbangan pada layanan publik, perbandingan literatur penelitian dengan apa yang sebenarnya terjadi di Texas menunjukkan bahwa efek pajak terhadap pertumbuhan ekonomi negara bagian terlalu kecil untuk menjadi pendorong utama ekonomi Texas. Misalnya, dalam tinjauan literatur akademis tahun 1991 yang besar, Timothy J. Bartik memperkirakan bahwa perbedaan pajak bisnis 10 persen antara dua yurisdiksi mungkin menghasilkan, dalam jangka waktu yang lama, perbedaan 2,5 persen dalam pertumbuhan ekonomi. MelihatSiapa yang Diuntungkan dari Kebijakan Pembangunan Ekonomi Negara Bagian dan Lokal ?, Upjohn Institute, 1991. Seandainya Texas hanya melampaui rata-rata nasional sebesar 2,5 persen selama 25 tahun (yaitu hanya 0,1 persen per tahun), Texas tidak akan dipromosikan sebagai model pertumbuhan.

[3] Dua tinjauan yang bermanfaat adalah The Face of Texas , Federal Reserve Bank of Dallas, Oktober 2005, dan “Texas in Focus: A Statewide View of Opportunities,” yang diterbitkan oleh Susan Combs, Texas Comptroller of Public Accounts, Januari 2008.

[4] Kaiser Family Foundation, statehealthfacts.org, D’Ann Peterson dan Laila Asamie, “The Face of Texas,” Federal Reserve Bank of Dallas, Oktober 2005, hlm. 38.

[5] Tingkat kelahiran di Meksiko secara konsisten lebih tinggi daripada Amerika Serikat, dan tingkat kelahiran lebih tinggi untuk orang Meksiko dan Amerika Tengah yang pindah ke Texas daripada kelompok demografis lainnya, sebagian karena pendapatan rata-rata dan tingkat pendidikan mereka yang lebih rendah (dalam umum, wanita yang lebih kaya dan lebih berpendidikan cenderung memiliki lebih sedikit anak dan karena faktor budaya dan agama).

[6] Presentasi Kantor Demografi Negara, “Karakteristik dan Tren Demografi Texas”, 3 Februari 2012; dan Biro Sensus AS, Komponen Perubahan Populasi .

[7] Perhitungan CBPP dari data Sensus dari http://www.census.gov/popest/data/state/totals/2011/tables/NST-EST2011-05.xls .

[8] D’Ann Peterson dan Laila Asamie, “The Face of Texas,” Federal Reserve Bank of Dallas, Oktober 2005, hal 38.

[9] Siaran Berita Biro Statistik Tenaga Kerja, Pengeluaran Konsumen – 2010, September, 2011. Survei Pengeluaran Konsumen juga menunjukkan bahwa harga rumah lebih bervariasi menurut wilayah daripada pengeluaran terbesar berikutnya, transportasi.

[10] Biro Sensus AS Sensus 2010.

[11] Perkiraan Harga Rumah Rata-Rata dan Median untuk AS dan Negara Bagian menurut Kuartal, 2000 Q1 – 2010, Q2, Federal Housing Finance Agency.

[12] Annie Lowry, “Texas Miracle: Bisakah Negara Lain Meniru Keberhasilan Ekonomi Texas?” Majalah Slate , 19 Agustus 2011.

[13] Dari REALTYTRAC, www.realtytrac.com/trendcenter/trend.html.

[14] Susan Combs, Energy Report, situs web Texas Comptroller, diunduh pada 28 Maret 2012 dari www.susancombs.com/print/82 .

[15] Kuartal Pertama Ekonomi Barat Daya 2011, Federal Reserve Bank of Dallas, hal 34.

[16] Stephen PA Brown dan Mike Yücel, “Apakah Harga Minyak yang Lebih Tinggi Masih Menguntungkan Texas?” The Face of Texas , Federal Reserve Bank of Dallas, Oktober 2005, hal 36.

[17] Tambang K. Yücel dan Jackson Thies, “Oil and Gas Rises Again in a Diversified Texas,” The Southwest Economy First Quarter 2011 , Federal Reserve Bank of Dallas, Tabel 1.

[18] Jesus Canas, Roberto Coronado dan Robert W. Gilmer, “Texas Border, Employment and Maquiladora Growth,” The Face of Texas, Federal Reserve Bank of Dallas, Oktober 2005, hlm. 28.

[19] Gordon H. Hanson, “Integrasi AS-Meksiko dan Ekonomi Regional: Bukti dari Pasangan Perbatasan-Kota”, Jurnal Ekonomi Perkotaan, 2001.

[20] Keith R. Phillips dan Roberto Coronado, “Texas Border Benefit dari Penjualan Eceran ke Warga Negara Meksiko”, The Face of Texas, Federal Reserve Bank of Dallas, Oktober 2005, hlm. 24.

[21] Ibid, hal. 25

[22] Badan Koordinasi Pendidikan Tinggi Texas, Data Biaya dan Biaya, 26 Maret 2012. Tersedia di http://www.thecb.state.tx.us/reports/PDF/2460.PDF?CFID=27178926&CFTOKEN=22672367.

[23] Dewan Pengembangan Air Texas, Air untuk Rencana Air Negara Bagian Texas 2012 , Januari 2012.

[24] Jesus Canas, Roberto Coronado dan Robert W. Gilmer, “Texas Border, Employment and Maquiladora Growth,” The Face of Texas, Federal Reserve Bank of Dallas, Oktober 2005, hlm. 31.

[25] Jesus Canas, Roberto Coronado dan Keith Phillips, Manfaat Perbatasan dari Pembeli Meksiko , Federal Reserve Bank of Dallas, Southwest Economy, Mei/Juni 2006, hal. 13.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published.