Perekonomian Texas Mempertahankan Kekuatan Meskipun Outlook Melemah – Ekspansi ekonomi Texas tetap solid di bulan Mei, meskipun laju pertumbuhan melambat. Peningkatan lapangan kerja terus menguat. Pertumbuhan output manufaktur dipercepat, tetapi pertumbuhan pendapatan di sektor jasa melambat. Gangguan rantai pasokan yang bertahan lama dan kekurangan tenaga kerja masih mendorong biaya input. Perusahaan, khususnya di sektor jasa, mencatat penurunan kemampuan untuk membebankan biaya yang lebih tinggi kepada pelanggan.

Perekonomian Texas Mempertahankan Kekuatan Meskipun Outlook Melemah

thetexaseconomy – Kondisi di pasar perumahan melemah terutama, dengan penjualan rumah jatuh, meskipun harga tetap pada rekor tertinggi. Optimisme prospek memudar dan ketidakpastian melonjak di tengah ekspektasi perlambatan yang akan datang, dengan inflasi yang terus-menerus dan suku bunga yang lebih tinggi.

Baca Juga : Partai Republik Texas, Pemerintahan Biden Ingin Menumbuhkan Industri

Ketenagakerjaan Meningkat di Bulan Mei

Pekerjaan Texas diperluas 6,2 persen tahunan pada Mei, lebih besar dari kenaikan April 5,2 persen dan di atas tingkat AS 3,1 persen. Pertumbuhan pekerjaan sebagian besar berbasis luas, selain dari sektor minyak dan gas serta pendidikan dan layanan kesehatan. Tingkat pengangguran Texas turun menjadi 4,2 persen pada Mei tetapi tetap di atas angka AS (3,6 persen), sebagian karena pertumbuhan angkatan kerja yang lebih kuat di negara bagian tersebut.

Sampai saat ini hingga Mei, gaji Texas meningkat 5,6 persen tahunan (298.400 pekerjaan), dengan kenaikan di hampir semua sektor melampaui yang ada di AS ( Bagan 1 ). Selama periode lima bulan, pertumbuhan terkuat di sektor energi (19,1 persen), didukung oleh harga minyak dan gas yang tinggi.

Ekspansi di dua sektor pekerjaan terbesar di negara bagian itu—perdagangan, transportasi dan utilitas, serta jasa profesional dan bisnis—sangat kuat, melebihi 5,0 persen. Sektor-sektor bersama-sama menyumbang lebih dari sepertiga dari pekerjaan negara. Perkiraan Fed Dallas adalah untuk pertumbuhan pekerjaan Texas 4,0 persen pada tahun 2022, menunjukkan bahwa tingkat ekspansi akan melambat dalam beberapa bulan mendatang dari kecepatan yang kuat saat ini.

Pasar tenaga kerja tetap ketat. Perusahaan Texas terus melaporkan kesulitan perekrutan, dan lowongan pekerjaan tetap jauh di atas tingkat prapandemi. Namun, klaim awal Texas untuk asuransi pengangguran telah meningkat secara bertahap sejak awal April dan, pada pekan yang berakhir 11 Juni, sebagian besar telah kembali ke level yang terakhir terlihat pada awal Maret 2020 pada awal pandemi COVID-19.

Pertumbuhan Layanan Melambat; Campuran Manufaktur

Hasil dari Survei Outlook Bisnis Texas Fed Dallas (TBOS) menunjukkan bahwa ekspansi di sektor jasa negara bagian melambat terutama pada bulan Mei. Pertumbuhan output pabrik menguat sementara permintaan mereda. Pesanan baru dan tingkat pertumbuhan indeks pesanan turun ke posisi terendah dua tahun, menunjukkan perlambatan ekspansi produksi ke depan.

Pada bulan Mei, indeks aktivitas bisnis umum berbasis sentimen untuk manufaktur berubah negatif untuk pertama kalinya sejak Juli 2020. Indeks sektor jasa turun ke angka mendekati nol, yang berarti perusahaan jasa secara kasar terpecah dalam evaluasi mereka apakah aktivitas ekonomi memburuk atau tidak. membaik selama sebulan terakhir. Prospek melemah untuk kedua sektor, ketidakpastian meningkat dan ekspektasi untuk produksi dan ekspansi pendapatan enam bulan ke depan (akhir tahun 2022) kurang optimis.

Kemacetan Rantai Pasokan Bertahan

Tantangan rantai pasokan tetap meluas, terutama di antara perusahaan-perusahaan yang mencari sumber internasional, sebagian karena tekanan tambahan dari konflik Ukraina-Rusia dan penguncian COVID-19 di Cina. Menurut TBOS bulan Mei, 65 persen perusahaan mengalami masalah rantai pasokan—bagian yang sama seperti di bulan Februari. Perusahaan Texas dengan rantai pasokan internasional lebih rentan terhadap gangguan—87 persen dengan pemasok asing mengalami gangguan, dibandingkan dengan 42 persen perusahaan yang hanya memiliki pemasok domestik.

Garis waktu yang diharapkan untuk normalisasi rantai pasokan terus diperpanjang. Di antara perusahaan yang menghadapi gangguan rantai pasokan di bulan Mei, hanya seperempat yang memperkirakan kondisi akan kembali normal dalam enam bulan ke depan dan 37 persen memperkirakan itu akan memakan waktu lebih dari satu tahun.

Pada Juni 2021, hampir setengah dari perusahaan mengira masalah pasokan ini akan selesai dalam waktu enam bulan dan hanya 13 persen yang mengindikasikan akan memakan waktu lebih dari satu tahun. Rata-rata tertimbang ekspektasi responden TBOS terhadap resolusi rantai pasokan mengungkapkan bahwa batas waktu normalisasi telah diperpanjang dari 7,4 bulan pada Juni 2021 menjadi 9,6 bulan pada Mei 2022.

Harapan untuk normalisasi rantai pasokan telah memburuk di antara perusahaan besar lebih dari yang kecil, perbandingan hasil TBOS saat ini dengan yang di Februari 2022 menunjukkan. Perusahaan kecil (kurang dari 100 karyawan) lebih optimis pada bulan Mei tentang batas waktu normalisasi—31 persen mengatakan mereka memperkirakan rantai pasokan akan normal dalam waktu enam bulan, dibandingkan dengan 19 persen perusahaan besar (lebih dari 100 karyawan). Pada bulan Februari, 33 persen perusahaan kecil dan 28 persen perusahaan besar memperkirakan masalah pasokan akan diselesaikan dalam waktu kurang dari enam bulan.

Biaya Pass-Through Berkurang

Tekanan harga tetap tinggi, dengan input dan harga jual pada atau mendekati rekor tertinggi. Tetapi pengalihan biaya menjadi lebih sulit bagi bisnis, terutama bagi perusahaan kecil dan perusahaan di sektor jasa.

Hanya 24,6 persen dari semua responden yang menyerahkan sebagian besar atau semua biaya mereka yang lebih tinggi kepada pelanggan melalui kenaikan harga, menurut TBOS Mei, turun dari 35,2 persen pada Desember. Sebagian besar perusahaan yang mengenakan biaya lebih tinggi melakukannya dengan menaikkan harga tahun ini (85 persen), meskipun 29 persen berencana menaikkan harga tahun depan juga.

Perusahaan besar memiliki lebih banyak keleluasaan—sekitar 30 persen mengatakan mereka dapat melewati sebagian besar atau semua kenaikan biaya mereka, dibandingkan dengan 21 persen perusahaan kecil.

Berdasarkan industri, cost pass-through paling lemah di sektor jasa, khususnya di bidang jasa profesional dan teknis serta di bidang pendidikan dan kesehatan ( Bagan 3 ). Responden di sektor pendidikan dan kesehatan mengaitkan hal ini dengan biaya kuliah tetap dan penggantian biaya Medicare dan asuransi. Sebaliknya, produsen dan grosir melaporkan kapasitas terbesar untuk melewati biaya. Menurut komentar anekdot dari bisnis ini, pelanggan mengenali kendala rantai pasokan dan kenaikan biaya input dan dengan demikian lebih menerima kenaikan harga.

Pasar Perumahan Panas Mendingin

Pasar perumahan tampaknya telah mencapai titik belok, dengan lonjakan suku bunga hipotek baru-baru ini dan rekor harga tertinggi yang meredam permintaan. Penjualan rumah yang ada di Texas turun 2,2 persen di bulan Maret pada basis bulan ke bulan dan datar di bulan April. Data mingguan dari Redfin , pialang real estat nasional, menunjukkan bahwa tren penjualan terus menurun hingga pertengahan Juni.

Lalu lintas pembeli rumah baru mengecewakan, pembatalan meningkat, konversi memakan waktu lebih lama dan daftar tunggu menyusut. Insentif sedang diperkenalkan kembali untuk merangsang penjualan, terutama penurunan suku bunga hipotek, penguncian tarif dan biaya penutupan. Beberapa pembangun juga melepaskan rumah lebih awal dalam siklus pembangunan untuk memungkinkan klien mengunci tarif.

Perlambatan paling menonjol di antara pembeli tingkat pemula, meskipun tingkat tinggi mulai memukul segmen lain juga, seperti investor. Meskipun melambat, median harga rumah terus naik dan mencatat rekor lain di bulan April.

Laju kenaikan harga sedang surut, dengan kontak mencatat bahwa tawaran mendekati harga yang diminta, berbeda dengan premi yang terlihat sebelumnya. Sebagian besar pembangun rumah mengatakan bahwa mereka telah mempertahankan harga dasar yang stabil dalam beberapa minggu terakhir. Mengingat tingkat hipotek mendekati 6 persen, penjualan rumah dan pertumbuhan harga akan semakin melambat.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published.