Segitiga Texas Adalah Kunci Pertumbuhan Ekonomi – Industri Texas terbesar pada tahun 1960 adalah pertanian dan minyak dan gas alam, dan sebagian besar dari 9 juta penduduk negara bagian itu tinggal di kota-kota kecil di luar Houston, San Antonio, Dallas-Fort Worth dan Austin.

Segitiga Texas Adalah Kunci Pertumbuhan Ekonomi

thetexaseconomy – Politik lebih sederhana saat itu, dengan Demokrat konservatif memegang hampir setiap jabatan terpilih. Kulit putih menjadi mayoritas dan memberlakukan pemisahan yang ketat dan penindasan sistemik terhadap orang kulit berwarna. Pria kulit putih mana pun yang muncul di universitas negeri dengan biaya kuliah dapat hadir, meskipun hanya sedikit pekerjaan yang membutuhkan lebih dari sekadar ijazah sekolah menengah dan nada daging yang tepat.

Tantangan terbesar yang dihadapi bisnis adalah cuaca dan kurangnya jalan pertanian ke pasar yang baik. Kamar dagang menuntut pajak yang rendah, pemerintah yang terbatas dan undang-undang perburuhan yang longgar, yang dengan senang hati disampaikan oleh Badan Legislatif.

Terlalu banyak orang Texas yang merindukan hari-hari dahulu kala, dan beberapa politisi mencoba yang terbaik untuk membangkitkan mereka. Namun penulis buku baru, “The Texas Triangle: An Emerging Power in the Global Economy,” menjelaskan mengapa hari-hari itu berlalu dan bagaimana kesuksesan yang berkelanjutan membutuhkan pemikiran baru.

Saya telah menggebrak tema ini selama bertahun-tahun, tetapi penulis buku itu jauh lebih memenuhi syarat untuk membuat kasus ini. Mereka termasuk Henry Cisneros , mantan walikota San Antonio dan sekretaris pembangunan perumahan dan perkotaan selama pemerintahan Clinton; David Hendricks, mantan editor bisnis San Antonio Express-News; JH Cullum Clark, direktur Inisiatif Pertumbuhan Ekonomi Bush Institute-SMU; dan William Fulton, direktur Kinder Institute for Urban Research.

Texas A&M Press memberi mereka 300 halaman untuk mengeksplorasi seberapa jauh Texas telah datang, kekuatan dan kelemahannya saat ini, dan ke mana kita akan pergi selanjutnya.

Baca Juga : Fakta Mengejutkan Tentang Ekonomi Bisnis Texas

Segitiga Texas digambar di interstate antara San Antonio, Houston dan Dallas-Fort Worth. Lebih dari 80 persen pertumbuhan penduduk Texas telah berada di dalam segitiga sejak tahun 1960, dan 60 persen orang Texas tinggal dan bekerja di dalamnya hari ini.

Aktivitas ekonomi segitiga itu mencapai $1,3 triliun pada 2018, menghasilkan lebih banyak dari Meksiko, Indonesia, atau Arab Saudi. Ini menyumbang 6,9 persen dari produk domestik bruto AS.

Hampir 60 persen penduduk negara bagian itu adalah non-Anglo, dan segera Hispanik akan menjadi kelompok etnis terbesar. Keuangan, asuransi dan real estate adalah bidang Texas yang paling menguntungkan, diikuti oleh manufaktur. Minyak dan gas berada di urutan ketiga, dengan layanan bisnis keempat dan pemerintah kelima.

“Texas lebih terkait erat dengan ekonomi dunia, dan melalui jaringan koneksi yang lebih kompleks, daripada sebelumnya,” tulis para penulis. “Sekarang Texas adalah negara bagian perkotaan, ia harus melepaskan citra dirinya sebagai pedesaan. Pertumbuhan besar Texas membutuhkan pemikiran baru tentang kebijakan dan prioritas.”

Tanyakan kepada pemilik bisnis mana pun, dan dia akan memberi tahu Anda bahwa kebutuhan paling kritis adalah tenaga kerja terlatih. Para penulis mendemonstrasikan dengan statistik terperinci bagaimana negara bagian gagal memberikan pendidikan yang dibutuhkan anak-anak Texas untuk memenuhi kebutuhan ekonomi.

Pertumbuhan pesat segitiga itu juga gagal memperluas akses ke perawatan kesehatan. Perumahan di daerah metropolitan menjadi tidak terjangkau, menghabiskan 30 persen dari gaji rata-rata pekerja. Jalan raya perkotaan Texas termasuk yang paling padat di negara ini, dan sistem transportasi umum kami adalah lelucon.

Ketika kami tidak memberikan pendidikan yang baik kepada orang Texas, akses ke perawatan kesehatan, perumahan yang aman, atau cara yang nyaman untuk bekerja, kami membuat mereka gagal.

“Pertanyaannya adalah apakah populasi kulit berwarna ini akan kurang berpendidikan, berkinerja buruk, kurang produktif, dan terasing, yang mengarah ke masa depan yang miskin dan kontroversial bagi semua warga negara,” tulis para penulis.

“Segitiga Texas” bukanlah screed liberal lainnya. Penulis menyadari bahwa kesuksesan kami berasal dari budaya yang membatasi pemerintah, menjaga pajak tetap rendah, dan mendorong inovasi. Selain menyerukan Partai Republik untuk mengakui meningkatnya kebutuhan akan layanan publik, penulis mendesak Demokrat untuk tidak mengubah Texas menjadi California lain.

Ke depan, ahli demografi memperkirakan bahwa San Antonio, Houston, Austin, dan Dallas-Fort Worth akan tumbuh satu sama lain. Pada tahun 2050, segitiga tersebut akan tumbuh 148 persen untuk mencakup 35,3 juta orang — sekitar dua pertiga dari semua orang Texas. Segitiga Texas akan terlihat lebih seperti koridor Tokyo-Osaka-Kobe hari ini daripada ladang kapas di masa lalu.

Pertanyaannya adalah apakah penduduk Texas yang lebih besar dan lebih padat akan menikmati standar hidup yang layak.

“Ekonomi Segitiga Texas akan lebih besar, tetapi seberapa besar akan tergantung pada seberapa baik sistem pendidikan perkotaan mempersiapkan siswa,” kata para penulis.

Akankah sekolah Texas memulai ilmu komputer di sekolah dasar? Akankah anak-anak belajar kalkulus di sekolah menengah untuk mempelajari kecerdasan buatan di perguruan tinggi? Berapa banyak bahasa yang akan digunakan orang Texas?

Ekonomi Texas akan membutuhkan keterampilan yang berbeda dan industri baru di kota-kota besar. Untuk masa depan yang lebih cerah, kita perlu membayangkan kembali identitas dan budaya Texas sebelum inovasi meninggalkan kita.

Kesenjangan upah rasial tetap membandel, tetapi trennya menjanjikan

Kesenjangan upah antara laki-laki kulit putih dan laki-laki kulit hitam menyusut terus antara tahun 1960 dan 1980 sebagai Amerika Serikat menegakkan hukum hak-hak sipil dan masyarakat menemukan diskriminasi rasial terang-terangan semakin tidak dapat diterima.

Namun, sejak 1980, kesenjangan upah rasial tetap macet.

Para ekonom di University of Chicago punya teori . Ketika kesenjangan keterampilan antara kulit putih dan kulit hitam menyusut, sifat diskriminasi rasial berkembang menjadi jauh lebih tidak terlihat, lebih tidak disadari, dan sangat berbahaya.

Untuk sebagian besar sejarah AS, orang kulit putih telah memberlakukan undang-undang dan kebiasaan yang mencegah orang Afrika-Amerika memperoleh pendidikan yang baik, pelatihan profesional, pekerjaan bergaji tinggi atau perumahan yang menghasilkan kekayaan. Sekolah dan komunitas yang terpisah, dikombinasikan dengan perusahaan yang menolak mempekerjakan orang kulit hitam, berarti bahwa orang kulit berwarna hanya dapat menemukan pekerjaan manual dengan gaji rendah.

Aktivis hak-hak sipil mulai membuat kemajuan untuk mengakhiri diskriminasi institusional dan terkodifikasi setelah Perang Dunia II. Tetapi undang-undang federal yang melarang diskriminasi berdasarkan ras baru mulai berlaku pada 1960-an.

Begitu anak-anak kulit hitam bisa mendapatkan pendidikan yang sama dengan anak-anak kulit putih dan perusahaan tidak bisa lagi mempekerjakan hanya orang kulit putih untuk mengisi pekerjaan tertentu, kesenjangan upah antara pria kulit putih dan kulit hitam mulai menyusut. Setelah tahun 1960, diskriminasi terus menyempit hingga tahun 1980 karena diskriminasi formal menjadi tidak dapat diterima secara sosial.

Karena warna kulit seseorang tidak ada hubungannya dengan kemampuan seseorang, celah itu seharusnya sudah hilang sekarang. Para peneliti di University of Chicago Becker-Friedman Institute ingin memahami mengapa kemajuan terhenti dan mengapa kesenjangan upah rasial terus berlanjut. (Studi ini tidak dapat membuat analisis serupa untuk wanita karena partisipasi mereka dalam angkatan kerja telah berubah secara dramatis sejak 1960. Namun, data Biro Sensus menunjukkan wanita kulit hitam saat ini menghasilkan 58 sen dolar dibandingkan dengan pria kulit putih non-Hispanik.)

“Stagnasi ini telah terjadi bahkan dengan penurunan mencolok dalam ukuran diskriminasi rasial yang dilaporkan dalam survei opini nasional, dan penyempitan kesenjangan rasial dalam nilai ujian yang bergantung pada pendidikan dalam survei rumah tangga,” makalah kelompok itu menyatakan.

Analisis data sensus, pekerjaan dan upah mengungkapkan bahwa kesenjangan upah rasial sangat bergantung pada pekerjaan yang terlibat. Untuk menelusuri, para ekonom membagi pekerjaan menjadi empat tugas utama: penalaran abstrak, seperti insinyur; operasi rutin, seperti pekerja pabrik; tenaga kerja manual, seperti konstruksi; dan pekerjaan kontak, seperti penjualan.

“Pekerjaan yang berbeda membutuhkan campuran tugas yang berbeda, yang pada gilirannya menuntut keterampilan pasar tertentu dan tingkat interaksi antara pekerja dan pelanggan,” kata para peneliti. Para peneliti secara statistik menyesuaikan data mereka untuk pencapaian pendidikan dan faktor lainnya.

Ternyata Anda dapat mengubah hukum, tetapi Anda tidak dapat mengubah pikiran. Dan perubahan sifat pekerjaan bergaji tinggi menuju lebih banyak peran yang dihadapi pelanggan hanya memperburuk kesenjangan upah rasial.

Pertama, kabar buruk. Pengusaha tampaknya berpikir sebagian besar klien dan pelanggan kulit putih mereka akan lebih memilih pria kulit putih untuk memberi mereka nasihat teknik atau medis, dan sebagai hasilnya, mereka tidak sering menempatkan pria kulit hitam dalam peran itu dan membayar mereka lebih sedikit. Penulis makalah menyebut ini diskriminasi berbasis tugas.

Kesenjangan upah untuk pekerjaan dalam kategori abstrak tetap konstan dari tahun 1960 hingga 2018, menunjukkan sedikit atau tidak ada perbaikan. Penulis percaya ini karena stereotip rasial yang masih ada.

Kabar baiknya adalah kesenjangan upah dalam kategori kontak hampir menghilang. Pengusaha merasa nyaman mempekerjakan pria kulit hitam dalam peran yang dihadapi pelanggan seperti pegawai penjualan, pengacara, guru, dan manajer.

Sementara diskriminasi rasial tetap menjadi masalah sosial, menghilangkan kesenjangan upah dalam peran yang dihadapi publik ini menunjukkan kemajuan yang signifikan sejak tahun 1960. Para penulis menghitung bahwa penurunan kefanatikan menyumbang 50 persen dari perbaikan dalam menutup kesenjangan upah rasial.

Sayangnya, kemajuan dalam pekerjaan kontak terhapus oleh stagnasi dalam pekerjaan abstrak, yang membentuk proporsi pekerjaan yang terus meningkat dan membayar upah lebih tinggi kepada orang kulit putih daripada orang kulit hitam.

“Penyempitan kesenjangan keterampilan rasial dan penurunan diskriminasi antara tahun 1980 dan 2018 menyebabkan kesenjangan upah rasial menyempit sebesar 6 poin persentase,” para peneliti menemukan. “Di sisi lain, perubahan kembali ke tugas sejak 1980—terutama peningkatan kembali ke tugas abstrak—memperlebar kesenjangan upah rasial sekitar 6,5 poin persentase.”

Banyak orang Amerika suka percaya bahwa kami telah cukup menangani 350 tahun diskriminasi hukum institusional terhadap orang non-kulit putih. Tetapi statistik demi statistik menunjukkan bahwa sementara hukum telah berubah, beberapa orang masih menilai orang lain berdasarkan penampilan mereka.

Tidak ada yang memiliki jawaban mudah untuk mengatasi kesenjangan upah rasial; setiap orang harus melakukan bagian mereka. Kami membutuhkan panutan yang lebih baik, sekolah umum, layanan kota, universitas negeri, dan manajer perekrutan. Kita perlu menjadi teman, sekutu, pelanggan, dan supervisor yang lebih baik.

Kita perlu ingat bahwa meskipun telah berusaha selama 50 tahun, kemungkinan akan dibutuhkan 50 tahun lagi untuk meluruskan masyarakat. Hal terburuk yang bisa kita lakukan adalah menyerah, dengan keyakinan palsu bahwa kita telah melakukan semua yang diperlukan untuk membawa kesetaraan dan keadilan bagi komunitas kita.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published.