Sejarah Perkembangan Perekonomian Yang Ada Di Texas

thetexaseconomy – Dua abad yang lalu Texas adalah daerah terpencil yang jarang penduduknya dan terpencil di perbatasan jauh dari kerajaan Spanyol yang memudar, beberapa dekade lagi untuk bergabung dengan negara berkembang yang tumbuh dari tiga belas koloni Inggris di pantai timur Amerika Utara.

Sejarah Perkembangan Perekonomian Yang Ada Di Texas – Saat ini ekonomi Texas besar, beragam dan dinamis, dengan produk negara bruto (GSP) senilai hampir $925 miliar pada tahun 2005. Jika Lone Star State adalah negara merdeka, itu akan memiliki ekonomi nasional terbesar kesepuluh di dunia– tepat di belakang Spanyol dan Kanada, dan di depan Brasil, Republik Korea, dan India—menurut data dari Bank Dunia.

Sejarah Perkembangan Perekonomian Yang Ada Di Texas

Sejarah Perkembangan Perekonomian Yang Ada Di Texas

Pembukaan sebenarnya dari transformasi ekonomi Texas sepenuhnya tidak dapat diprediksi pada awal 1800-an ketika wilayah itu masih merupakan pos terdepan yang berbahaya, terpencil dan berdebu, jauh di luar perbatasan pemukiman Eropa yang substansial. Baru pada dekade terakhir abad ke-19 potensi wilayah sebagai kekuatan ekonomi dan politik mulai menampakkan dirinya. Namun, pertumbuhan industri kapas, perkembangan rel kereta api, dan penemuan minyak dalam jumlah besar hanyalah yang pertama dari serangkaian transformasi dramatis yang akan membuat Lone Star State menjadi pusat kekuatan ekonomi seperti sekarang ini.

Kombinasi karunia tak terduga dalam bentuk kekayaan mineral dan sumber daya lainnya, pertumbuhan integrasi ke dalam ekonomi nasional Amerika Serikat (yang sendiri mengalami serangkaian transformasi sendiri), pertumbuhan ekonomi jasa dan industri teknologi tinggi, dan posisi geografis negara yang semakin penting di salah satu perbatasan wilayah perdagangan bebas yang luas yang mencakup Meksiko dan Kanada, semuanya telah berkontribusi pada transformasi negara yang sedang berlangsung.

– 1800 hingga Kemerdekaan: Empresario dan pemukiman awal
Pada hari-hari awal eksplorasi dan pemukiman oleh Spanyol, Texas mewakili wilayah yang luas, tidak aman, dan jarang penduduknya dengan sedikit nilai ekonomi atau politik langsung. Selama hampir tiga abad dari sekitar tahun 1519 (ketika penjelajah Spanyol pertama kali datang ke Texas) hingga 1800, Spanyol hanya mendirikan beberapa pemukiman yang relatif kecil di wilayah tersebut. Otoritas militer Spanyol selama waktu itu terbatas dan tidak merata, kadang-kadang dikalahkan oleh kelompok pribumi yang agresif dan kuat seperti Apache dan Comanches. Ruang yang luas dan pemukiman yang jarang membuat klaim atas wilayah tersebut menjadi lemah. Pada tahun 1803, hanya tiga tahun setelah Prancis merebut wilayah Louisiana dari kontrol Spanyol yang lemah, mereka menjualnya ke Amerika Serikat. Pemilik baru kemudian mengklaim bahwa perbatasan barat daya wilayah itu adalah Rio Grande (dikenal oleh orang Meksiko sebagai Rio Bravo).

Hal ini menimbulkan kekhawatiran Spanyol bahwa wilayah barat Sungai Sabine perlu diisi dengan subyek Spanyol–“fakta di lapangan,” seperti yang kita katakan hari ini. Kemajuan terbatas yang dibuat oleh Spanyol dalam mengisi wilayah Texas pada dekade pertama 1800-an dengan mudah dibatalkan selama perjuangan awal kemerdekaan dari Meksiko (1811 hingga 1813). Pada saat kemerdekaan akhir Meksiko pada tahun 1821, wilayah Texas memiliki lebih sedikit orang keturunan Spanyol daripada pada pergantian abad – mungkin kurang dari 5.000.

Selama dua dekade pertama abad kesembilan belas orang-orang di wilayah itu tetap sangat miskin, bahkan menurut standar perbatasan. Wilayah itu terlalu luas dan berpenduduk kurang untuk perdagangan yang menghasilkan kekayaan yang signifikan untuk berkembang. Populasi dan ekonomi sebagian besar ditopang oleh militer Spanyol, yang telah mengirim garnisun untuk mempertahankan wilayah tersebut dari gangguan Anglo dan penduduk asli yang bermusuhan. Setelah kemerdekaan, periode ketenangan relatif menetap di Texas ketika pemerintah Meksiko yang baru berfokus pada pembentukan konstitusi, undang-undang, dan administrasi tingkat negara bagian. Wilayah Texas bergabung dengan Coahuila menjadi negara bagian Coahuila y Tejas.

Sementara itu, imigrasi dari Amerika Serikat—terutama dari Tennessee—terus membengkakkan populasi Anglo. Permukiman yang didirikan oleh Moses Austin pada tahun 1820 dan kemudian dikelola oleh putranya Stephen tumbuh dengan mantap. Stephen mencari dan memenangkan persetujuan untuk undang-undang di bawah pemerintah Meksiko yang baru merdeka yang mempromosikan pengembangan permukiman dengan memberikan lahan yang luas kepada agen yang merekrut kolonis ke wilayah tersebut. Ini dikenal sebagai sistem empresario, dan agennya disebut empresario. Sekitar 30 atau lebih kontak empresario enam tahun diberikan mulai tahun 1825, memberikan kompensasi kepada empresario hingga 9.000 keluarga imigran. Kontrak empresario mencakup wilayah yang luas dari wilayah Texas, secara efektif menyangkal otoritas pemerintah negara bagian atas disposisi tanah ini untuk periode enam tahun kontrak. Kontrak empresario ini mewakili mekanisme hukum utama dimana properti dalam domain publik diserahkan ke tangan swasta.

Baca Juga : Pemulihan Ekonomi Texas Masih Solid Tapi Melambat

Namun, karena mereka menyediakan tanah untuk pemukim dengan biaya yang sangat rendah, dan mengharuskan pengakuisisi individu menghuni dan mengolah tanah, mereka memiliki efek demokratisasi yang luas. Konsentrasi kepemilikan tanah dan spekulasi tanah—umum di bagian lain perbatasan di Amerika Serikat—sebagian besar tidak ada di Coahuila y Tejas. Akhir tahun 1820-an dan 1830-an ditandai dengan meningkatnya ketegangan politik meskipun—dan mungkin karena—perkembangan ekonomi yang semakin dalam di wilayah tersebut. Populasi Texas pada tahun 1820 adalah sekitar 7.000, tidak lebih besar dari pada tahun-tahun pertama abad ini. Namun, selama periode penjajahan setelah kemerdekaan Meksiko dari Spanyol (1821-1835) populasi Texas tumbuh pada tingkat yang cukup besar, jika diakui dari basis yang sangat rendah. Populasi non-pribumi tumbuh lebih dari sepuluh kali lipat dari sekitar 2.000 pada saat kemerdekaan Meksiko menjadi sekitar 20.000 pada tahun 1831.

Pertumbuhan penduduk melalui imigrasi terutama dari Amerika Serikat tampaknya meningkat pada awal tahun 1830-an meskipun ada gejolak politik yang cukup besar yang disebabkan oleh perjuangan faksi atas kontrol politik atas wilayah yang sangat luas yang membentuk negara bagian Coahuila y Tejas. Pada tahun 1834 populasi Texas (termasuk budak) diperkirakan mencapai 24.700. Hanya dua tahun kemudian pada tahun 1836 – tahun kemerdekaan Texas dari Meksiko – populasi non-pribumi diperkirakan sekitar 38.470. Termasuk perkiraan 14.200 penduduk asli membawa total populasi menjadi lebih dari 50.000. Banyak faktor di kedua sisi perbatasan AS-Meksiko–kemudian dibentuk oleh Sungai Sabine yang memisahkan negara bagian Texas dan Louisiana saat ini–berkontribusi pada pertumbuhan jumlah kolonis dari Amerika Serikat. Namun, tampaknya biaya tanah yang jauh lebih rendah di Texas daripada di daerah perbatasan Amerika Serikat, dikombinasikan dengan sistem hibah tanah formal, merupakan faktor utama.

– Kemerdekaan & Kenegaraan Awal: Kapas dan budak
Dari kemerdekaan hingga awal negara bagian, populasi Texas terus membengkak, melebihi 212.000 penduduk (154.034 orang kulit putih, 58.161 budak, dan 397 orang Afrika-Amerika yang dibebaskan) dalam Sensus AS pertama di negara bagian baru itu pada tahun 1850. Sebagian besar imigran baru datang dari negara bagian selatan, terutama Tennessee , Virginia dan Georgia. Perwakilan dari ketiga negara bagian ini sendiri merupakan mayoritas dalam konvensi konstitusional yang menghasilkan Konstitusi negara bagian tahun 1845. Mencerminkan budaya politik Jacksonian dan kepentingan ekonomi pertanian para pemukim ini, konstitusi negara bagian pertama melarang perbankan dan membuat pembentukan perusahaan swasta menjadi sangat sulit.

Para imigran selatan ini juga membawa preferensi dan keahlian mereka dalam menanam kapas. Karena kapas adalah tanaman padat karya, imigran selatan membawa semakin banyak budak. Sebuah sensus negara bagian pada tahun 1848 melaporkan 42.455 budak di negara bagian tersebut. Tetapi hanya dua tahun kemudian, Sensus AS tahun 1850 menghitung 58.161 budak. Dalam sepuluh tahun dari tahun 1849 hingga 1859 produksi kapas berlipat ganda lebih dari tujuh kali lipat, dari 58.073 bal (masing-masing seberat 500 pon) menjadi 431.645 bal. Ketika produksi kapas berkembang, begitu pula perbudakan – sebuah institusi Anglo-Amerika yang sebelumnya hanya ditoleransi oleh otoritas Meksiko, dan yang relatif terbatas pada saat kemerdekaan. Sensus tahun 1860 menunjukkan bahwa enam puluh empat kabupaten memiliki 1.000 budak atau lebih, dan semua kecuali delapan dari kabupaten tersebut menghasilkan 1.000 bal atau lebih.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published.