Texas Tersandung Dalam Upayanya Untuk Menghukum Perusahaan Keuangan Hijau – Selama bertahun tahun, negara negara penghasil bahan bakar fosil telah menyaksikan investor menghindar dari perusahaan yang menyebabkan krisis iklim. Tahun lalu, satu negara bagian memutuskan untuk mundur. Texas mengesahkan undang undang yang memperlakukan perusahaan keuangan yang menghindari bahan bakar fosil dengan cara yang sama memperlakukan perusahaan yang berbisnis dengan Iran, atau Sudan memboikot mereka.

Texas Tersandung Dalam Upayanya Untuk Menghukum Perusahaan Keuangan Hijau

thetexaseconomy – “RUU ini mengirim pesan kuat ke Washington dan Wall Street bahwa jika Anda memboikot energi Texas, maka Texas akan memboikot Anda,” kata Perwakilan Texas Phil King dari lantai legislatif Texas selama pembahasan RUU, SB 13, tahun lalu. Tetapi negara bagian Lone Star berusaha keras untuk menerapkan undang undang tersebut . Celah dan pengecualian yang tertulis dalam undang undang dapat melemahkan dampaknya terhadap perusahaan keuangan yang memiliki kebijakan iklim yang agresif. Maret ini, Pengawas Keuangan Negara Bagian Texas mulai mengirim surat ke lembaga keuangan, menyelidiki kebijakan iklim mereka. Leslie Samuelrich, presiden Green Century Capital Management, reksa dana bebas bahan bakar fosil, mengatakan perusahaannya baru baru ini menerima suratnya.

Baca Juga : Texas Mencantumkan 10 Dana Yang Tidak Memenuhi Syarat Untuk Bisnis Dengan State

“Rasanya sangat bermotif politik,” katanya. Samuelrich mengatakan dia berencana untuk mengabaikan yang dia dapatkan. Meski begitu, Samuelrich mengatakan undang undang itu bisa memiliki “efek mengerikan” pada beberapa perusahaan investasi. Terlepas dari masalah yang muncul di Texas dalam menerapkan undang undang pertama yang menghukum perusahaan karena divestasi bahan bakar fosil, konsep boikot keuangan hijau menyebar. Setidaknya tujuh negara bagian lain sekarang mempertimbangkan atau telah meloloskan undang undang serupa, meningkatkan prospek koalisi negara negara penghasil bahan bakar fosil yang menekan Wall Street. “Negara bagian Texas adalah negara bagian besar dengan banyak uang,” kata Rob Greer, profesor di Sekolah Pemerintahan dan Layanan Publik Bush di Texas A&M University. “Mereka pasti bisa membuat perbedaan. Tetapi ketika Anda berbicara tentang lembaga keuangan terbesar tren global akan menjadi yang mendikte banyak hal dan negara bagian Texas mungkin tidak sinkron. dengan beberapa tren global itu.”

Kontes Popularitas

Bahan bakar fosil membantu menggerakkan ekonomi Texas, mempekerjakan sekitar 14% pekerja Texas pada 2019, menurut American Petroleum Institute . Mereka juga menguasai politik negara. Undang undang baru ini ditulis oleh Jason Isaac, mantan legislator yang yayasannya mengambil uang dari industri bahan bakar fosil. Undang undang tersebut melarang dana pensiun dan investasi negara bagian Texas melakukan bisnis dengan perusahaan perusahaan yang menurut Pengawas Keuangan Negara Bagian “memboikot” bahan bakar fosil. Dana tersebut bernilai sekitar $330 miliar, meskipun tidak jelas berapa banyak dari mereka yang diinvestasikan di perusahaan yang akan diboikot Texas. Hukum berlaku untuk kontrak baru atau yang sudah ada lebih dari $100.000 .

Texas menerapkan istilah “boikot” secara bebas. Karena bagaimana hukum ditulis, bahkan perusahaan yang menginvestasikan uang pelanggan mereka dalam bahan bakar fosil tetapi juga menawarkan produk keuangan bebas bahan bakar fosil dapat dianggap sebagai boikot. Sejak Texas meloloskan undang undangnya, setidaknya tujuh negara bagian lain telah mempertimbangkan atau meloloskan undang undang serupa. Musim gugur yang lalu, koalisi 15 bendahara dari sebagian besar negara bagian yang dipimpin Partai Republik menerbitkan sebuah surat yang mengatakan mereka akan menghentikan perbankan dengan lembaga keuangan yang terlibat dalam “memboikot” bahan bakar fosil.

Tetapi jika boikot negara menyebar, begitu juga popularitas investasi hijau. Pada tahun 2014, ada sekitar $52 miliar dolar divestasi dari bahan bakar fosil di seluruh dunia, menurut Database Komitmen Divestasi Bahan Bakar Fosil Global . Pada tahun 2022, jumlah itu mencapai $ 40,43 triliun. Para ahli skeptis tentang peluang keberhasilan hukum Texas. Mereka menunjuk pada celah yang menganga dalam undang undang. Mereka mengatakan bahwa risiko iklim terhadap sistem keuangan sangat besar sehingga tidak ada cara nyata untuk menghentikan perusahaan keuangan dari menetapkan harga mereka dan menjadi lebih hijau dalam prosesnya. “Saya melihat ini hanya sebagai tindakan simbolis berikutnya atau salah satu dari banyak tindakan simbolis lainnya,” kata David Spence, profesor hukum di The University of Texas, Austin. Dokumen baru yang diperoleh oleh kelompok liputan investigasi Floodlight mengungkapkan betapa banyak masalah yang dihadapi Lone Star State dalam mencoba mencari tahu dengan siapa harus berhenti bekerja.

Dilema Pengawas Keuangan

Ketika legislatif negara bagian Texas awalnya memperdebatkan RUU boikot bahan bakar fosil, perwakilan dari kantor Pengawas Keuangan Negara menunjukkan masalah yang jelas tidak ada yang pernah membuat daftar perusahaan seperti ini sebelumnya. Ketika legislatif negara bagian Texas awalnya memperdebatkan RUU boikot bahan bakar fosil, perwakilan dari kantor Pengawas Keuangan Negara menunjukkan masalah yang jelas: tidak ada yang pernah membuat daftar perusahaan seperti ini sebelumnya. Ketika legislatif negara bagian Texas awalnya memperdebatkan RUU boikot bahan bakar fosil, perwakilan dari kantor Pengawas Keuangan Negara menunjukkan masalah yang jelas tidak ada yang pernah membuat daftar perusahaan seperti ini sebelumnya.

Seorang juru bicara kantor pengawas keuangan mengatakan proses itu “telah terbukti menantang.” Musim semi ini, bagaimanapun, Komisi Sekuritas dan Bursa AS mengumumkan bahwa mereka akan mulai menstandardisasi bagaimana perusahaan keuangan harus mengungkapkan risiko dan peluang dari perubahan iklim. Tetapi untuk saat ini, mencari tahu siapa yang benar benar melakukan pembiayaan sadar iklim sebenarnya cukup rumit. Kenyataannya begitu rumit sehingga undang undang baru itu bahkan mungkin menjerat konsultan yang disewa negara untuk membantu. Musim gugur yang lalu, Texas menyewa MSCI Inc. , sebuah perusahaan pemeringkat keuangan yang menganalisis investasi hijau, untuk menyediakan data tentang perusahaan keuangan, catatan publik yang diperoleh oleh acara Floodlight.

Namun ada masalah MSCI adalah jenis perusahaan yang ingin diboikot oleh pejabat Texas, ia berkomitmen pada netralitas karbon sebelum 2040. Hal semacam itulah yang sekarang bisa membuat Anda mendapat masalah di Texas. Dalam email, seorang pengacara di kantor Pengawas Keuangan khawatir negara bagian mungkin tidak diizinkan untuk bekerja dengan MSCI di bawah undang undang baru. Solusi pengacara adalah menjaga kontrak tetap murah di bawah jumlah di mana undang undang baru berlaku. Setelah negosiasi email pada 26 Agustus, MSCI setuju untuk menurunkan harganya dari $100.000 menjadi $95.000, email menunjukkan. Kontrak mencicit di bawah bar yang ditetapkan oleh undang undang baru, dan ditandatangani.

“Kebenaran sederhananya adalah bahwa pembuatan daftar ini tidak akan menghadirkan tantangan apa pun jika perusahaan perusahaan ini terbuka, transparan, dan jujur ‚Äč‚Äčtentang posisi mereka di sektor bahan bakar fosil,” tulis juru bicara kantor pengawas keuangan dalam sebuah pernyataan. Tetapi masalah dengan kontrak MSCI hanyalah rintangan pertama yang dapat diharapkan oleh negara karena mencoba membendung gelombang investasi yang sadar iklim.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published.